Senin, 21 November 2016

Wisata Perut Makanan Khas di Pasar Gresik

Rafif-Jika kita ke kota Gresik dan ingin mencoba beberapa makanan khas Gresik maka kita bisa mencoba jajanan yang di jual di Pasar Gresik. Beberapa makanan yang bisa kita temui di pasar Gresik yaitu :
Diantara Bakulan Rujak Cingur, Nyempil Jajanan Serebeh dan Sate Cecek


1. Endog Bader
Terbuat dari telor ikan bader, sehingga disebut dengan nama Endog Bader yang diambil dari bahasa Jawa (Bahasa Gresik) merupakan salah satu makanan khas dari kota Gresik yang patut untuk dicoba.


Meski dimasak dalam beberapa versi, endog bader ini memiliki ciri khas rasa pedas.

Namun, bagi sebagian pasangan yang sedang mendambakan buah hati (sedang berjuang program hamil) maka beberapa sesepuh menyarankan untuk tidak coba-coba mencicip Endog Bader ini. Begitu juga bagi wanita hamil, menurut beberapa orang wanita hamil dilarang mencoba Endog Bader ini. Entah benar atau tidak namun menurut mitos yang beredar pamali.

Beberapa penjual Endog Bader ini biasanya juga menjual usus ayam yang dimasak dengan bumbu pedas juga.

2. Dawet Gempol
Es Dawet yang dijual di pasar Gresik memiliki ciri khas terdapat Gempol di dalamnya. Gempol ini terbuat dari tepung beras dan berbentuk bulat serta berwarna putih. Dari segi rasa sebenarnya Gempol ini hampir sama dengan kue putu yang juga terbuat dari tepung beras. Bedanya jika didalam putu kita bisa menemukan gula merah/gula aren, maka di dalam Gempol ini tidak ada isian gula merah sama sekali.


Selain Dawet Gempol, biasanya penjual juga menjual Rujak Serut dan Bubur Madura. Paling segar jika kita bisa menikmati Dawet gempol ini dengan paduan es batu.


3. Rujak Cingur
Sebenarnya Rujak Cingur ini bisa dibilang makanan khas Surabaya. Namun kita juga bisa menemukan penjual Rujak Cingur di dalam pasar Gresik.


Meski sama-sama Rujak Cingur, namun Rujak Cingur yang dijual di Surabaya dan di dalam Pasar Gresik memiliki perbedaan rasa bumbu. Menurut mamam Rafif selama ini Rujak cingur yang sering ditemui di Surabaya lebih identik dengan rasa kacangnya, berbeda dengan yang dijual di pasar Gresik bumbu Rujak Cingurnya lebih identik dengan rasa petisnya.

Selain itu, jika pada umumnya Rujak cingur menggunakan tempe goreng maka kebanyakan penjual Rujak Cingur di pasar Gresik menggunakan godo tempe (tempe yang dibalut dengan tepung terigu) sebagai komposisi dalam Rujak Cingur.

Untuk menikmati Rujak Cingur ini, kita bisa memilih 2 pilihan Rujak Cingur Campur atau Rujak Cingur Matengan. Jika kita memesan rujak cingur (saja) tanpa keterangan matengan, biasanya penjual akan membuatkan rujak cingur campur. Bedanya apa sih?

Bedanya untuk rujak cingur matengan isi rujaknya tidak ada campuran buah. Komposisinya kebanyakan terdiri dari sayur yang sudah dimasak.

Kalo ditanya enak mana? Keluarga Rafif lebih condong memilih rujak cingur matengan, karena rasanya menurut mamam Rafif lebih menyatu dengan petis rujaknya.

Sebenarnya masih banyak wisata kuliner yang bisa kita temui di Pasar Gresik, seperti serebeh, bubur madura, kelanting, roti bantol (atau biasa disebut kerangin di kota lain), sego/bubur rumo, pentol kanji, usus (dengan bumbu hitam krengsengan, tapi rasanya lebih cetar membahana), sate cecek (cecek ya bukan cicak >,<. Cecek means kulit sapi) yang patut dirindukan rasa kulinernya karena mengingatkan nostalgia jajanan masa kecil saat mamam Rafif ikut berbelanja dengan Nenek Rafif di Pasar Gresik.

Jajanan Kelanting
Oh ya untuk rujak cingur biasanya di beberapa penjual rujak ada yang menggunakan cecek (kulit sapi sebagai pengganti cingur (hidung sapi), namun ada juga sebagian yang tetap menggunakan cingur. Dari segi harga tentunya lebih mahal jika menggunakan cingur asli.

So kalo lagi maen-maen ke Pasar Gresik jangan lupa bawa duit banyak ya, biar jajannya puas... 😉

Noted : Sepanjang yang mamam Rafif tau cingur artinya hidung, sedangkan mulut itu congor. Meski sepeleh terkadang makna dari cingur ini masih sering diperdebatkan ketika kita akan menikmati rujak cingur :D

20 komentar:

  1. Thank confirm tuh, yg pengen aku coba.

    BalasHapus
  2. Favoritku dawet gempol! Sayang di Jogja belum nemu huhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak banget aku dulu pas kecil suka beli gempolnya doang malah

      Hapus
  3. Aaaaah rujak cingurnya bikin lapeeeer.

    BalasHapus
  4. Itu bubur madura seperti apa ya rasanya??? Baru dengar

    BalasHapus
  5. Mbak, main ke Malang juga dong. Banyak wisata kuliner juga di sini.

    BalasHapus
  6. Itu kelanting, kalau di sini namanya cenil, mbak.

    BalasHapus
  7. Rujak cingur matengannya bikin ngiler Mbak.

    BalasHapus
  8. Makanannya banyak ya yang khas. Pingin menikmati juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayuk mbak maen2 ke pasar gresik...hehehe

      Hapus
  9. Penasaran dengan endog badernya deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya itu enak banget dan bikin ngangenin

      Hapus
  10. Mbak, rujak cingur di sini juga gak kalah lho rasanya. Tapi bukan matengan, rujak ya rujak. Kalo ada buahnya, namanya rujak legi.

    BalasHapus